Fakta JavaScript Compiler, Developer Wajib Tahu

JavaScript compiler adalah alat yang mengoptimalkan dan mengubah kode JavaScript agar dapat dieksekusi lebih cepat.
RevoU Staff
November 3, 2023
5
min read

Mau Belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
DAFTAR FULL PROGRAMCOBA COURSE GRATIS

Overview

Meskipun awalnya dikenal sebagai bahasa yang diinterpretasikan, kemajuan teknologi telah memungkinkan kode JavaScript untuk mengkompilasi kode. Cari tahu fakta tengan JavaScript compiler di sini!

Bayangkan sebuah pabrik yang mengolah biji kopi mentah menjadi secangkir kopi. Di awal, biji kopi memiliki potensi, namun memerlukan serangkaian proses untuk mengeluarkan rasa dan aroma terbaiknya.

Dalam pemrograman, JavaScript compiler berfungsi seperti mesin di pabrik tersebut, mengolah kode mentah menjadi sesuatu yang lebih efisien dan optimal.

Namun, apa sebenarnya JavaScript compiler itu? Bagaimana alat ini mengubah kode sederhana bekerja dengan optimal? Mari selami lebih dalam untuk menjawab pertanyaan tersebut!

Konsep Dasar JavaScript Compiler

JavaScript compiler adalah alat yang mengoptimalkan dan mengubah kode JavaScript agar dapat dieksekusi lebih cepat. Alat ini membuat kode yang ditulis oleh developer berjalan dengan performa lebih baik dan memberikan respons lebih cepat kepada user.

Namun, sebelum kita mendalami lebih jauh tentang JavaScript compiler, penting untuk memahami konsep dasar dari apa itu compiler dan interpreter dalam konteks pemrograman.

Compiler adalah program yang mengambil kode sumber dari bahasa pemrograman, mengubahnya menjadi kode mesin yang dapat dieksekusi oleh komputer. Proses ini terjadi sebelum kode dijalankan. Hasil dari kompilasi adalah file biner yang bisa diterapkan berulang kali tanpa perlu kompilasi ulang.

Di sisi lain, interpreter adalah program yang membaca dan mengeksekusi kode sumber langsung, baris demi baris, tanpa mengubahnya menjadi kode mesin terlebih dahulu. Artinya, setiap kali kode dijalankan, interpreter harus membaca dan mengeksekusi kode tersebut dari awal.

Apakah JavaScript Dikompilasi atau Diinterpretasi?

Ketika berbicara tentang JavaScript, pertanyaan yang sering muncul adalah apakah bahasa ini dikompilasi atau diinterpretasi. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita perlu memahami perbedaan antara interpretasi dan kompilasi dalam konteks JavaScript.

Bahasa pemrograman JavaScript secara tradisional dianggap sebagai bahasa yang diinterpretasikan. Hal ini dikarenakan mesin JavaScript di browser biasanya menjalankan kode baris demi baris.

Namun, dengan perkembangan teknologi, mesin JavaScript saat ini sudah banyak menggunakan teknik yang disebut Just-In-Time (JIT) compilation, di mana awalnya kode diinterpretasikan, tetapi kemudian bagian dari kode yang sering dijalankan dikompilasi ke dalam kode mesin untuk meningkatkan performa.

Dengan demikian, bagaimana kode JavaScript dapat dikompilasi atau diinterpretasi tergantung pada berbagai faktor, salah satunya adalah mesin JavaScript yang digunakan. Beberapa mesin lebih cenderung menginterpretasikan kode, sementara yang lain mungkin menggunakan teknik JIT compilation. Selain itu, alat dan framework yang digunakan oleh developer juga dapat memengaruhi cara kode dijalankan.

Apakah JavaScript Compiler Benar-benar Ada?

Memang benar JavaScript biasanya diinterpretasikan. Ketika kamu membuka sebuah halaman web dengan kode JavaScript, mesin JavaScript di browser-mu akan membaca dan menjalankan kode tersebut baris demi baris, tanpa melalui proses kompilasi terlebih dahulu. Proses ini adalah karakteristik dasar dari interpreter.

Namun, sejak mengadopsi teknik yang dikenal sebagai JIT compilation, meskipun kode awalnya diinterpretasikan, bagian-bagian tertentu dari kode yang sering dijalankan (seperti function yang sering dipanggil) akan dikompilasi ke dalam kode mesin untuk meningkatkan kecepatan eksekusi.

Jadi, apakah JavaScript compiler benar-benar ada? Jawabannya adalah ya, tetapi mungkin tidak dalam cara yang paling tradisional. Walaupun JavaScript sendiri bukanlah bahasa yang dikompilasi seperti C++ atau Java, tetapi mesin JavaScript menggunakan teknik kompilasi untuk meningkatkan kinerja.

Proses Eksekusi JavaScript pada Browser

Berikut proses eksekusi JavaScript pada browser:

  • Pembacaan dokumen HTML: saat halaman web mulai loading, browser membaca dokumen HTML untuk memahami struktur dan konten dari halaman tersebut.
  • Pembangunan DOM: berdasarkan informasi dari dokumen HTML, browser akan membangun DOM (Document Object Model). DOM adalah representasi hirarkis dan struktural dari halaman web, memungkinkan JavaScript berinteraksi dan memodifikasi elemen-elemen di halaman.
  • Deteksi kode JavaScript: selama proses pembacaan dokumen, browser akan menemukan skrip JavaScript yang tertanam di dalamnya, baik yang berada di dalam tag < script > maupun yang dihubungkan melalui file eksternal.
  • Eksekusi kode JavaScript: setelah mendeteksi kode JavaScript, browser akan mengeksekusi kode tersebut. Secara default eksekusi halaman akan dihentikan, sementara kode JavaScript dijalankan, kecuali jika skrip tersebut ditandai dengan atribut async atau defer.
  • Penggunaan mesin JavaScript: untuk mengeksekusi kode JavaScript, browser menggunakan mesin JavaScript. Misalnya, browser Chrome menggunakan mesin V8.
  • Optimasi dengan JIT compilation: mesin JavaScript modern (seperti V8) menggunakan teknik JIT compilation. Ini berarti kode yang awalnya diinterpretasikan dapat dikompilasi ke dalam kode mesin saat runtime untuk meningkatkan performa.
  • Interaksi dengan DOM: setelah kode JavaScript dieksekusi, kode tersebut dapat membuat perubahan pada DOM, seperti menambahkan, mengubah, atau menghapus elemen, di mana pada akhirnya memengaruhi tampilan dan perilaku halaman web.
  • Lanjutan loading page: jika eksekusi kode JavaScript selesai, browser akan melanjutkan loading sisa elemen halaman (seperti gambar/video) sampai halaman siap berinteraksi dengan user.

Manfaat JavaScript Compiler Online

JavaScript compiler online adalah alat berbasis web untuk menulis, mengkompilasi, dan menjalankan kode JavaScript langsung dari browser tanpa perlu menginstal software di komputer. Kamu cukup mengakses kode mereka dari perangkat apa pun yang memiliki koneksi internet.

Manfaat utamanya terletak pada kemudahan akses dan fleksibilitas. Developer dapat dengan cepat memeriksa dan menguji kode dari mana pun, tanpa terikat dengan environment pengembangan spesifik.

Selain itu, compiler online sering dilengkapi dengan fitur tambahan seperti dukungan library, feedback instan, dan kemudahan untuk berbagi kode, di mana semuanya meningkatkan produktivitas dan kolaborasi di antara tim development.

Beberapa contoh compiler JavaScript online yang populer termasuk:

  • Scaler: menawarkan compiler yang user-friendly, membantu kamu untuk mengkompilasi, menguji, dan mengeksekusi tugas JavaScript online tanpa biaya.
  • Programiz: platform sederhana untuk menulis, mengedit, dan menjalankan kode JavaScript secara online.
  • OneCompiler: salah satu compiler online yang kaya fitur untuk bahasa JavaScript. Compiler ini menawarkan editor yang menampilkan kode boilerplate saat kamu memilih bahasa JavaScript dan mulai pemrograman.

FAQ (Frequently Ask Question)

Apa itu Babel dalam konteks JavaScript?

Babel adalah alat untuk mengkompilasi kode JavaScript versi terbaru ke versi yang lebih lama. Alat ini memastikan kode modern dapat dijalankan di browser lama atau environment yang tidak mendukung fitur terbaru, seperti ES6 dan seterusnya.

Hal ini dilakukan untuk meningkatkan kompatibilitas kode, mengingat tidak semua browser memiliki kemampuan untuk membaca dan mengeksekusi fitur-fitur terbaru dari JavaScript. 

Selain Babel, ada banyak alat dan framework lain yang mendukung kompilasi JavaScript, seperti TypeScript, Webpack, dan Rollup yang masing-masing memiliki kegunaan serta fitur uniknya sendiri.

Apakah semua browser menggunakan JavaScript Compiler?

Tidak semua browser menggunakan compiler, tetapi mesin JavaScript modern di browser populer seperti Chrome (V8) dan Firefox (SpiderMonkey) menggunakan teknik JIT compilation untuk meningkatkan performa.

Apakah penggunaan JavaScript compiler memengaruhi ukuran file kode?

Ya, tergantung pada konfigurasi dan alat yang kamu gunakan, kompilasi dapat meningkatkan atau mengurangi ukuran file. Namun, alat seperti minifiers dan tree-shaking bisa membantu mengoptimalkan ukuran file output.

Penutup

Meskipun awalnya dikenal sebagai bahasa yang diinterpretasikan, kemajuan teknologi telah memungkinkan kode JavaScript untuk mengkompilasi kode.

JavaScript compiler membantu meningkatkan kecepatan eksekusi kode, mengidentifikasi kesalahan lebih awal, dan memungkinkan kode untuk dijalankan di environment berbeda melalui transformasi kode.

RevoU Staff
Kickstart your career in tech with RevoU!

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Artikel Lainnya

Mau belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
Menu

Mulai karirmu dalam

Software Engineering

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

Mau Belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

DAFTAR FULL PROGRAM

Mau Belajar

Software Engineering

?