Range Python Function: Cara dan Contoh untuk Analisis Data

Ketahui cara dan contoh penggunaan range Python untuk analisis data di artikel ini.
RevoU Staff
August 4, 2023
33
min read

Mau Belajar

Data Analytics

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
DAFTAR FULL PROGRAMCOBA COURSE GRATIS

Overview

Fungsi range() dalam Python memberikan kemampuan besar dalam pengolahan dan analisis data, mulai dari iterasi sederhana hingga pemrosesan data yang kompleks. Range menawarkan solusi untuk menghasilkan urutan angka dengan cepat.

Memahami angka dan urutannya adalah bagian tak terpisahkan dari analisis data. Namun, apa jadinya jika ada cara cerdas untuk mengatur urutan angka ini tanpa repot? Inilah yang ditawarkan oleh "Range Python".

Dengan range(), kamu bisa menghasilkan urutan angka dengan pola tertentu dalam sekejap, sehingga meningkatkan efisiensi dan efektivitas pekerjaanmu sebagai data analyst.

Tertarik untuk mengetahui lebih lanjut? Mari kita selami bersama bagaimana range() bisa bekerja dalam menangani data, mulai dari menghemat waktu dan memori sampai memberikan kontrol dalam pengolahan data.

Apa itu Range di Python?

Range di Python adalah fungsi bawaan yang berguna untuk menghasilkan deret angka sesuai dengan pola tertentu. Fungsi ini bisa dipakai di berbagai skenario, terutama saat kamu ingin mengulangi sesuatu beberapa kali.

Bayangkan kamu ingin menganalisis data harian selama sebulan. Dengan range Python, kamu bisa membuat deret angka dari 1 sampai 30 dengan mudah dan cepat. Contohnya, menggunakan perintah range(1, 31) akan menghasilkan angka 1 hingga 30.

Range python tidak hanya terbatas pada dua parameter saja. Kamu bisa menambahkan parameter ketiga untuk menentukan langkah atau selisih antara angka dalam deret. Misalnya, range(1, 10, 2) akan menghasilkan angka 1, 3, 5, 7, 9. Dengan demikian, kamu bisa membuat pola yang lebih kompleks.

Cara Menggunakan Fungsi range() di Python

Berikut cara menggunakan fungsi range() beserta contoh penggunaannya.

Sintaks dan parameter

Sintaks dasar dari fungsi range() adalah sebagai berikut:

  • start: (opsional) menentukan angka awal deret. Jika tidak diatur, nilai default-nya adalah 0.
  • stop: menentukan angka akhir deret, tetapi tidak termasuk angka tersebut.
  • step: (opsional) Menentukan kenaikan atau langkah antara setiap angka dalam deret. Jika tidak diatur, nilai default-nya adalah 1.

Range sering digunakan bersama fungsi lain, misalnya dalam loop for atau dalam list. Jika kita mencoba mencetak range(10) tanpa menggabungkannya dengan sesuatu, kita tidak akan melihat urutan angka apa pun. Hasil yang akan ditampilkan hanya informasi bahwa itu adalah tipe data range.

Contoh penggunaan

Misalkan kamu ingin menghasilkan deret angka mulai dari 5 sampai 20, dengan kenaikan 3. Kamu bisa menggunakan perintah berikut:

Output yang dihasilkan adalah:

Perhatikan bagaimana angka dimulai dari 5 dan berhenti di 20. Ada kenaikan 3 di setiap langkahnya.

Contoh Penerapan Range Python Function dalam Pekerjaan Data Analyst

Fungsi range() dalam Python bukan hanya berguna dalam pengulangan sederhana, tetapi juga efektif dalam pekerjaan sehari-hari seorang data analyst. Berikut beberapa contoh penerapannya:

Iterasi pada indeks DataFrame

Kamu mungkin sering bekerja dengan DataFrame. Dengan menggunakan range(), kamu bisa lebih mudah melakukan iterasi pada indeks DataFrame.

Output:

Pengulangan sejumlah iterasi

Misalkan kamu ingin melakukan analisis sebanyak 5 kali dengan parameter berbeda. Kamu dapat menggunakan range() untuk mengatur jumlah iterasi.

Contoh:

Output:

Menghasilkan seri angka untuk visualisasi

Fungsi range() juga berguna untuk menghasilkan serangkaian angka yang diperlukan dalam visualisasi data.

Contoh:

Hasil dari kode di atas adalah grafik garis yang menggambarkan hubungan antara x dan y dengan x berkisar dari 0 sampai 9.

Cara Mengubah Range menjadi List

Dalam Python, objek range biasanya digunakan dalam perulangan dan iterasi. Namun, ada kalanya kamu perlu mengubah objek range ini menjadi sebuah list.

Ada beberapa alasan seseorang ingin mengubah range menjadi list:

  • Fleksibilitas: list memberikan fleksibilitas lebih dalam penggunaan, termasuk penambahan, penghapusan, dan modifikasi elemen.
  • Kompatibilitas dengan fungsi lain: beberapa fungsi atau metode mungkin memerlukan input dalam bentuk list. Dalam hal ini, transformasi akan sangat berguna.
  • Pengolahan data lebih lanjut: jika kamu ingin melakukan operasi yang lebih kompleks pada deret angka, seperti sorting atau filtering, mengubahnya menjadi list akan memudahkan proses tersebut.

Adapun cara mengubah objek range menjadi list dapat dilakukan dengan menggunakan fungsi list().

Contoh:

Output:

Seperti yang bisa kita lihat di atas, objek range yang semula merepresentasikan angka dari 1 sampai 5 kini telah berubah menjadi list dengan angka-angka yang sama.

Keuntungan Penggunaan Range dalam Analisis Data

Berikut beberapa keuntungan yang dapat kamu peroleh dari penggunaan range() dalam analisis data:

#1 Efisiensi kode

Menggunakan range() membuat kode menjadi lebih ringkas. Sebagai data analyst, kamu tentu sering perlu melakukan operasi berulang-ulang pada data. Dengan range(), kamu bisa melakukannya dalam satu baris kode, sehingga membuat kode lebih efisien dan mudah dibaca.

#2 Fleksibilitas dalam pengulangan

Menggunakan parameter start, stop, dan step, kamu bisa lebih mudah mengendalikan bagaimana pengulangan dilakukan. Parameter ini memungkinkan kamu membuat pola yang kompleks dalam pengolahan data tanpa perlu menulis kode yang panjang dan rumit.

#3 Penghematan memori

Fungsi range() menghasilkan objek yang iteratif, bukan list yang sebenarnya. Artinya, memori tidak dialokasikan untuk seluruh deret angka sekaligus. Alasan inilah yang menjadikan range lebih efisien dalam hal memori dibandingkan list.

#4 Kompatibilitas dengan struktur data lain

Objek range() dapat dengan mudah dikonversi menjadi list atau struktur data lainnya, seperti set atau tuple. Keuntungan Ini memberikan fleksibilitas lebih dalam pengolahan data.

Batasan Penggunaan Range

Di samping kelebihannya, ada juga beberapa batasan dan pertimbangan yang perlu kamu ketahui tentang range():

Tipe data integer saja

Fungsi range() hanya menerima argument integer. Dengan kata lain, kamu tidak dapat menggunakan angka desimal dalam range.

Contoh:

Kamu harus mencari alternatif lain jika memerlukan langkah-langkah dengan nilai desimal.

Keterbatasan dalam urutan terbalik

Walaupun memungkinkan untuk membuat urutan terbalik dengan step negatif, start harus lebih besar daripada stop. Ketentuan ini bisa sedikit membingungkan dan memerlukan waktu lebih lama.

Tidak langsung dapat diindeks

Objek range() tidak dapat diindeks langsung. Jika kamu perlu mengakses elemen tertentu, kamu harus mengubahnya menjadi list atau struktur data lain terlebih dahulu.

Dengan keterbatasan di atas, ada beberapa saran alternatif saat menggunakan range:

  • Jika kamu memerlukan langkah dengan nilai desimal, kamu bisa menggunakan fungsi numpy.arange() dari pustaka NumPy yang memiliki fungsi serupa tetapi mendukung langkah desimal.
  • Untuk urutan terbalik, pastikan kamu memahami cara kerja start, stop, dan step serta dapat mengatur nilai-nilai ini dengan benar.
  • Jika kamu memerlukan indeksasi langsung, pertimbangkan untuk menggunakan list atau metode lain yang sesuai dengan kebutuhanmu.

FAQ

Apakah mungkin menggunakan range() dengan string atau tipe data lain?

Jawabannya adalah tidak. range() hanya bekerja dengan integer. Menggunakan tipe data lain akan menyebabkan error.

Bagaimana cara menggunakan range() dengan floating-point numbers?

Fungsi range() tidak mendukung floating-point numbers. Untuk kasus ini, kamu bisa menggunakan numpy.arange() atau loop dengan inkrementasi floating-point.

Apakah mungkin menggabungkan range() dengan list comprehension?

Ya, range() dapat digunakan dalam list comprehension untuk menghasilkan list dengan pola tertentu. Contoh: [x*2 for x in range(5)].

Penutup

Fungsi range() dalam Python memberikan kemampuan besar dalam pengolahan dan analisis data, mulai dari iterasi sederhana hingga pemrosesan data yang kompleks. Range menawarkan solusi untuk menghasilkan urutan angka dengan cepat.

RevoU Staff
Kickstart your career in tech with RevoU!

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Artikel Lainnya

Mau belajar

Data Analytics

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
Menu

Mulai karirmu dalam

Data Analytics

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

Mau Belajar

Data Analytics

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

DAFTAR FULL PROGRAM

Mau Belajar

Data Analytics

?