Menggunakan CSS Media Query: Syntax, Cara, dan Contoh

Media query CSS adalah teknik untuk membuat tampilan website yang responsif di berbagai jenis layar dan perangkat. Begini cara penggunaan dan contohnya!
RevoU Staff
October 25, 2023
5
min read

Mau Belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
DAFTAR FULL PROGRAMCOBA COURSE GRATIS

Overview

Melalui penggunaan media query CSS, kita dapat menyesuaikan tampilan dan perilaku website berdasarkan karakteristik layar serta perangkat, membantu meningkatkan pengalaman pengguna yang konsisten dan intuitif.

Media query CSS adalah teknik dalam web development untuk membuat tampilan website yang responsif di berbagai jenis layar dan perangkat, baik itu ponsel, tablet, maupun desktop. Teknik ini membantu untuk menentukan aturan CSS yang berbeda di berbagai kondisi, seperti lebar layar, tinggi, resolusi, dan orientasi perangkat.

Mengapa ini penting?

Di era digital seperti sekarang, audiens mengharapkan kecepatan, efisiensi, dan desain intuitif saat mereka menjelajahi internet. Jika website tidak bisa menyesuaikan tampilannya dengan baik di mobile device atau tablet, kemungkinan besar audiens akan meninggalkan website tersebut, memungkinkan bisnis kehilangan pelanggan potensialnya.

Media query CSS membantu menghindari situasi ini, memberikan kontrol kepada web developer dalam mengoptimalkan layout, navigasi, gambar, ukuran font, dan elemen desain lainnya secara real-time, berdasarkan karakteristik perangkat yang digunakan untuk mengakses konten.

Di artikel ini, kita akan menjelajahi lebih detail penggunaan media query CSS. Yuk, simak!

Mobile-First Design

Konsep mobile-first adalah strategi dalam pengembangan web di mana proses desain dimulai dari layar paling kecil (yaitu layar perangkat mobile) dan secara bertahap berkembang ke layar yang lebih besar seperti tablet dan desktop.

Pendekatan ini berbeda dari metodologi tradisional yang biasanya memulai desain dengan layar desktop yang lebih besar lalu menyesuaikan ke layar yang lebih kecil.

Dalam desain mobile-first, media query CSS memainkan peran penting. Media query memberi tahu website bagaimana cara merespons atau beradaptasi dengan dimensi layar tertentu. Dengan kata lain, media query memungkinkan website agar berfungsi dengan baik di setiap perangkat.

Ada beberapa alasan mengapa teknik mobile-first penting untuk diterapkan dalam web development:

  • Meningkatkan user experience: dengan fokus pada mobile device terlebih dahulu, kamu dapat memastikan website-mu bisa diakses dengan mudah dan intuitif pada perangkat dengan layar kecil. Hal ini meningkatkan kepuasan pengguna dan pada akhirnya mengarah pada tingkat konversi yang lebih tinggi.
  • Meningkatkan ranking SEO: mesin pencari Google menekankan pentingnya responsivitas mobile. Website yang dioptimalkan untuk mobile cenderung mendapat ranking lebih tinggi dalam hasil pencarian, sehingga mendatangkan traffic lebih banyak dan visibilitas untuk website.
  • Efisiensi dalam pengembangan: saat merancang website dengan pendekatan mobile-first, kamu mengurangi kemungkinan harus memperbaiki banyak desain di kemudian hari untuk memastikan situs berfungsi di mobile device.

Syntax CSS Media Query

Sintaks dasar dari media query terdiri dari tipe media dan satu atau lebih ekspresi yang memeriksa kondisi tertentu:

  • tipe_media mengacu pada jenis perangkat tempat konten ditampilkan. Secara default, tipe media adalah "all", artinya aturan CSS yang ditetapkan berlaku untuk semua jenis perangkat.

Namun, jika kamu ingin menargetkan jenis perangkat tertentu, kamu dapat menentukan tipe media secara spesifik. Misalnya, menggunakan tipe "screen" akan membuat aturan CSS hanya berlaku untuk layar. Sementara itu, tipe "print" berguna untuk menyesuaikan style saat konten web dijadikan hard file (misalnya, melalui perintah ctrl+p).

  • ekspresi adalah kondisi yang harus dipenuhi untuk aturan CSS di dalam blok media query agar bisa diterapkan. Ekspresi bisa berupa fitur seperti max-width, min-height, orientation (misalnya, landscape atau portrait), atau resolution.

Contoh Penggunaan Media Query

Berikut beberapa contoh penggunaan media query:

Contoh 1: mengubah ukuran font

Salah satu penggunaan paling dasar media query adalah mengubah ukuran font berdasarkan ukuran layar agar memastikan teks tetap mudah dibaca di semua perangkat.

Dalam contoh di atas, ukuran font dasar adalah 16px. Namun, ketika layar memiliki lebar 600px atau kurang, ukuran font berubah menjadi 14px, membantu menjaga keterbacaan pada perangkat dengan layar lebih kecil.

Contoh 2: mengubah layout elemen

Media query juga dapat dimanfaatkan untuk mengubah layout elemen, seperti navigasi, sidebar, atau kolom konten, berdasarkan ukuran layar.

Pada layar yang lebih lebar, elemen dengan class .column akan mengambil setengah lebar layar. Namun, pada perangkat dengan lebar layar 600px atau kurang, elemen akan mengambil seluruh lebar layar dan layout akan berubah dari horizontal menjadi vertikal.

Contoh 3: menggunakan max-width dan min-width

Properti max-width dan min-width dalam media query berguna untuk menetapkan rentang spesifik untuk aturan CSS. Properti ini sangat berguna untuk target desain yang berbeda di ponsel, tablet, dan desktop.

Dalam contoh di atas, warna background halaman web berubah tergantung pada lebar layar.

FAQ (Frequently Asked Question)

Apakah media query hanya berlaku untuk ukuran layar?

Pada dasarnya, media query tidak hanya terbatas pada ukuran layar.

Kamu juga bisa menggunakan media query untuk menguji kondisi lain seperti resolusi layar, orientasi perangkat (portrait atau landscape), aspek rasio, preferensi warna user (seperti dark mode), bahkan status koneksi jaringan.

Apa itu breakpoint dalam media query, dan bagaimana cara memilihnya?

Breakpoint dalam media query adalah nilai lebar (dalam piksel) di mana aturan CSS akan mulai berlaku. Pemilihan breakpoint seharusnya didasarkan pada konten website dan bukan pada perangkat tertentu.

Umumnya, developer menggunakan breakpoint yang sama dengan ukuran layar perangkat populer. Tetapi, best-practice penggunaanya adalah dengan menetapkan breakpoint di mana desain mulai "pecah" atau tidak lagi terlihat baik.

Apakah media query mendukung semua browser?

Media query secara luas didukung di semua browser modern. Namun, ada beberapa perbedaan dalam implementasi dan dukungan fitur.

Untuk proyek yang memerlukan kompatibilitas dengan browser lama seperti Internet Explorer, kamu mungkin perlu menggunakan polyfill atau teknik fallback lainnya.

Penutup

Melalui penggunaan media query CSS, kita dapat menyesuaikan tampilan dan perilaku website berdasarkan karakteristik layar serta perangkat, membantu meningkatkan pengalaman pengguna yang konsisten dan intuitif.

Lebih dari sekadar teknik, media query mewakili filosofi desain yang berpusat pada audiens, di mana kebutuhan dan preferensi audiens menentukan bagaimana konten disajikan.

Dengan memahami dan menerapkan prinsip-prinsip ini, kamu tidak hanya dapat meningkatkan aksesibilitas dan daya tarik website, tetapi juga memperkuat engagement dan brand loyalty.

RevoU Staff
Kickstart your career in tech with RevoU!

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Masih ragu? Coba dulu 3 hari, GRATIS
di Full-Stack Trial Class!

Rasakan pengalaman belajar di RevoU Full-Stack Program: Kelas 100% LIVE, Mini portofolio lewat hands-on assignment, Bimbingan Team Lead & small group discussion. Kalau cocok, kamu bisa lanjut daftar Full Program dengan kesempatan Fast-Track (skip semua tes seleksi masuk, langsung ke tahap akhir!)

Artikel Lainnya

Mau belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!
Menu

Mulai karirmu dalam

Software Engineering

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

Mau Belajar

Software Engineering

?

Belajar di RevoU! Dapatkan skill digital paling in-demand langsung dari praktisi terbaik di bidangnya. Kelas online 100% LIVE, 1:1 career coaching, dan akses ke Community Hub dengan 6000+ member selamanya untuk support perkembangan karir kamu!

DAFTAR FULL PROGRAM

Mau Belajar

Software Engineering

?